Mengintip Perjuangan Sukses Wirausaha Pembibitan Lele di Asahan

oleh -1,047 views

Asahasatu.com, Kisaran | Berani coba-coba dan tidak takut gagal, mengantarkan M. Ridwan Daulay (41) sukses menekuni bisnis pembibitan lele di daerah tinggalnya, di Jalan Mentimun Lingkungan V Kelurahan Siumbut Baru Kecamatan Kisaran Timur Kabupaten Asahan.  Tidak hanya bagi dirinya, tetapi juga kepada warga sekitar di lingkungannya.

Tak heran, pria berkepala plontos bertitel sarjana hukum ini punya segudang penghargaan dari Kementrian Kelautan dan Perikanan RI, perihal pembibitan ikan air tawar. Hampir setiap tahun berturut turut ia menyabet  penghargaan dari Pemerintah Kabupaten Asahan sebagai penerima sertifikat cara pembenihan ikan yang baik oleh Bupati Asahan Taufan Gama Simatupang.

Mengawali cerita suksesnya, Ridwal bercerita dia terlebih dahulu mengalami kegagalan belasan kali baik dalam pembesaran maupun pembibitan lele. Sejak tahun 2012 lalu dia bersama beberapa warga lain didaerahnya membentuk kelompok peternak ikan dan memburu bantuan bibit ikan dari Dinas Perikanan dan Kelautan Asahan.

“Jadi ceritanya saya ini kesal pada warga. Setiap kali mendapat bantuan bibit ikan dari dinas tingkat keberhasilannya itu kecil,” ujarnya kepada watawan saat berbincang dilokasi usahanya, Rabu (21/12).

Kegagalan yang dialami kelompoknya itu membuat dia semakin penasaran dan terus belajar dari berbagai sumber mulai dari membeli buku , berdiskusi dengan pegawai di Dinas Perikanan, sampai duduk berjam jam membaca informasi di warnet.

Pada tahun 2013, dia hampir tidak pernah melewatkan agenda pelatihan yang diselenggarakan oleh Dinas Perikanan Asahan, dan mulai mempraktekkan sendiri pelajaran yang dirangkumnya. “Ketika itu, saya meyakinkan lagi orang dinas provinsi untuk mendapatkan bantuan. Tekat saya sudah bulat saya bilang punya lahan dibelakang rumah untuk bikin kolam buatan,”ujarnya.

Bermodalkan  bantuan 10 ribu bibit lele, terpal, pakan dan dalam tempo 3 bulan  ternyata dia sukses menghasilkan panen sekitar 750 kilogram lele atau setara dengan 140 juta rupiah.

Kini, dia mengembangkan pembudidayaan bibit lele dengan sistem plasma atau kemitraan. Ada belasan petani yang dibina dalam kelompoknya yang secara bersama bersama-sama mengembangkan usaha pembudidayaan lele dengan sistem manajemen kelompok, dimulai dari pembenihan, pembesaran hingga penjualan.

Di pekarangan belakang rumahnya, Ridwan kini memiliki 16 kolam pembenihan dan 5 kolam pembesaran, dengan 20 pasang induk yang setiap pasangnya dalam waktu tiga bulan sekali dapat menghasilkan 15 ribu bibit lele. Selain itu, dia juga membudidayakan cacing untuk makanan bibit lele yang ditampung dalam 196 pot.

Akibatnya konsumennyapun tidak hanya berasal dari Asahan saja, tetapi sudah menjalar ke kabupaten tetangga seperti Batubara, Simalungun, dan Labuhan Batu. Karena dia meyakinkan konsumennya dengan memperoleh sertifikasi pembenihan dari kementrian kelautan dan perikanan RI dengan kategori baik sejak tahun 2015 lalu. Di kelurahannya,  kini ada 11 orang petani serupa yang berwirausaha sebagai petani lele baik pembibitan maupun pembesaran. (Perdana)


No More Posts Available.

No more pages to load.