Oknum Pengawas Pemilu Kota Tanjungbalai Dilaporkan ke Polisi

oleh

Asahansatu | Salah satu Pengawas Kelurahan atau Desa (PKD) Pemilu 2024 yang ada di Kel. Pasar Baru kota Tanjungbalai diduga telah melakukan penipuan kepada salah seorang warga dengan modus uang muka pembelian satu unit Mobil.

“Pertama dia datang kerumah, menawar-nawarkan mobil, dia mengaku kerja di dealer mobil di Kisaran Kab. Asahan, saya berikan uang DP mobil yang baru Rp. 66.000.000 kepada Johan atau jojo si pelaku. Kutunggu juga lah tak keluar-keluar juga PO nya,” Hal itu diungkapkan Andri Simanjuntak sebagai korban Kepada wartawan, Selasa (23/1/2024).

“Setelah ada hampir sebulan ku telepon lah dia tak aktif – aktif, ku chatting tak dibalas- balasnya. Kami datangi pas hari Jumat ke salah satu showroom mobil yang ada di Kab. Asahan, sekitar di bulan Agustus sampai september jadi begitu kami datangi kesana, ku tanya bang Sama pegawai showroom tersebut bang aku mau lihat unit, PO ku udah keluar atau belum,” ucapnya.

Selanjutnya Andri dibuat terkejut dengan pernyataan salah satu karyawan tersebut yang menyatakan bahwa unit atau mobil yang dijanjikan tidak bisa dikeluarkan sebab belum menyetor uang muka kepada pihak showroom.

Kemudian Andri kembali pulang ke Tanjungbalai untuk mendatangi ke rumah mertua dan orang tua nya, namun si Johan tidak berada di Kota Tanjungbalai melainkan lari ke Kota Medan. Setelah mendapatkan nomor telepon baru nya, Andri meminta korban pulang untuk menjelaskan.

“Setelah pulang dia, ku tanyalah dia bang, ternyata uang kami sudah habis dipakainya, dan dia (Johan) berjanji akan mengembalikan uang kami namun hingga berbulan-bulan tak kunjung dikembalikan,” ujarnya.

Merasa ditipu oleh pelaku, Andri langsung melaporkan permasalahan tersebut ke Polsek TBU, karena kejadiannya di Labuhan Batu maka korban melapor ke Polres Rantau Prapat, hampir setelah 3 bulan laporan tersebut, barulah Jojo alias Johan ditetapkan sebagai tersangka di polres rantau Prapat,

“Dia juga sebagai pengawas kelurahan Pemilu 2024, kalau bisa di berhentikan lah, mana bisa dia udah jadi tersangka masih kerja di pemerintahan, kami sebagai korban belum tau ini apakah dia sudah dipecat sebagai PKD atau belum, kami sebagai korban meminta kalau bisa dipecat,”Tuturnya.

Terpisah hal tersebut Komisioner Bawaslu Tanjungbalai Nazmi Hidayat mengatakan terkait kasus yang diduga di lakukan PKD pasar baru atas nama johan kami dari Bawaslu kota Tanjungbalai tidak mengetahui.

“Dalam beberapa waktu terakhir kecamatan sempat berkordinasi dengan kami bahwa adanya salah seorang PKD (pengawas kelurahan atau Desa) yang ada di Pasar baru mengundurkan diri jadi menyikapi hal itu terkait pengunduran diri beliau, kami meminta PKD untuk melakukan rapat Pleno tapi itu untuk memberikan sanksi,” Ungkapnya

Dilanjutkan Nazmi persoalan beliau di duga melakukan penggelapan atau penipuan kami tidak mengetahui tapi intinya terkait proses hukum atas apa yang dibuat beliau seogianya kami Bawaslu kota Tanjungbalai mendukung proses hukum tersebut.

“Kami garis bawahi, bahwasanya tindakan beliau adalah diluar dari tanggungjawab kami selaku Bawaslu kota Tanjungbalai mengingat itu bukan merupakan tugas fungsi beliau sebagai pengawas kelurahan atau desa. Dalam Minggu ini beliau sudah memberikan surat pengunduran diri, hasilnya nanti itu menunggu hasil dari pengawas kecamatan karena PKD ini bertumpu pada kecamatan nanti kalau sudah ada hasil pleno baru di tembus kan ke pada kami,”Pungkasnya.(HNS)